Senin, 26 Mei 2014

Memori Jalan Raya





( google images )
Nih tiba-tiba gw mendapat suatu ide untuk menceritakan tentang “kecelakaan” tapi lebih di khususkan pada pengendara roda dua alias motor. Bagi yang udah bisa mengendarai motor, pasti pernah mengalami yang namanya kecelakaan. Kalau ada yang belom pernah kecelakan mungkin bisa di coba, bakalan dapet pengalaman yang gak bakalan pernah terlupakan tapi tanggung sendiri ya resikonya. Di awal-awal lo baru belajar naik motor pasti bakalan was-was banget. Tapi satu minggu kemudian jiwa joki lo sedikit demi sedikit keluar. Kalo gue sih kecelakaan motor baru 2x yang paling gak bisa di lupakan itu kecelakan pertama kalinya , sama kaya cinta pertama susah dilupakan. 


Kecelakaan pertama yang gue alamin itu waktu gue masih duduk di bangku kelas 7 smp, nyokap dengan percayanya menyuruh gue membeli makanan di salah satu restoran terkenal. Ada ilmu yang baru gue dapet dari kecelakaan ini kalau ternyata “saat kita melewati jalanan tingkungan itu motor jangan di gas” nahhh!!! Dengan ilmu gue yang masih cetek banget tentang mengendarai motor , dengan PD nya saat gue melewati tingkungan dengan meng gas motor. Miring banget posisi gw saat melewati tingkungan untungnya sih gak jatoh, motor aman lah. Saat keadaan miring motor gue seketika berubah jadi di jalur kiri pas banget di sebelah kiri gue ada satu pengendara motor lainnya yang ternyata salah satu pegawai di restoran yang akan gue tuju. Dengan waktu yang singkat spontan dari samping kanan, motor gue menabrak motor si pegawai itu. Alhasil motor si pegawai terdorong ke samping dengan cedera sayap motornya patah.

Takut,deg-degan, pucet, bingung, galau, kayak mau mati itu semua yang gue rasaain saat itu. Tanpa fikir panjang gue langsung tancap gas kabur, gak berani lihat ke belakang. Temen yang gue boncengin saat itu cerewet banget saking ketakutannya , padahal kan gue yang nabrak. untungnya gue dan motor gue gak ada yang lecet satupun, tapi sialnya jalanan di depan sedikit macet , temen di belakang gue bilang kalo motor yang tadi gue tabrak ngikutin. Duhhhh…… itu rasanya kayak dikejar-kejar malaikat pencabut nyawa, pengen cepet-cepet jauh biar terhindar dari dia. Usaha gue saat itu ternyata gagal , motor yang tadi gue tabrak ternyata ngebut dan seketika ada di depan gue.Dengan berat hati dan terpaksa gue pun berhenti. yang punya motor turun , buka helm ternyata bapak-bapak. Abis dah gue di omelin setelah puasnya tuh bapak-bapak mencecar gue dia minta ganti rugi. Di kasih pilihan mau ganti rugi sendiri / di datengin ortu. Pilihan yang sangat sulit bagi gue saat itu. Di stu sisi gue gak mau kalo ortu gue sampe tau, nanti yang ada dapet omelan lagi. Di sisi lain gue bayar pake apa ? , tiba-tiba gue keinget bahwa gue masih punya duit lebaran bulan lalu.

Dengan beraninya gue bilang kalo gue bakalan ganti rugi , sedikit ada tawar-menawar antara gue dan orang yang gue tabrak. Sepakatlah kami bahwa ganti ruginya 70rb saja , dan besok pagi itu duit sudah harus sampe di tangan dia. Setelah selesai pulang lah gue dengan kecepatan pelan, trauma akan kejadian tadi. Dan gue lupa alias takut untuk membeli makanan di restoran itu , langsung tancap gas pulang. Besok paginya gue minta temenin anterin sama temen gue yang gue boncengin kemarin , saking traumanya itu orang sampe gak percaya sama gue. Untung aja ada salah satu teman gue lainnya yang mau berbaik hati untuk nganterin , karena trauma yang gue alamin saat itu gue pun memutuskan untuk jalan kaki menemui orang yang gue tabrak. Pas ketemu gue serahin dah tuh semua uang lebaran yang masih gue punya dengan jumlah 70rb, nyesek ? itu yang gue alamin saat nyerahin uang itu. Gak cuman itu aja gue pun masih dapet ocehan dari dia. Pulang lah gue dengan rasa lega dan perasaan gak rela. Setelah kejadian itu , ada kali ya selama 2 minggu gue gak berani mengendarai motor lagi . 2 minggu gue lewatin tanpa berani nyentuh gas motor, untungnya nyokap gue sering menyuruh gue untuk anter jemput dia kepasar. Sedikit demi sedikit trauma gue hilang dan jiwa joki gue kembali muncul.



Oke ceritanya satu kecelakaan dulu aja ya , dan terimakasih untuk bapak guru saya hari ini yang udah menginspirasi saya untuk mengambil tema tentang kecelakaan. Tak lupa saya ucapkan “semoga cepat sembuh atas luka kecelakaan yang baru saja bapak alamin”

0 komentar:

Posting Komentar