Rabu, 11 Juni 2014

Exam!



Hidup itu sebuah perjalanan. Mulai dari kita dalam kandungan sampai akhirnya kita dalam tumpukan tanah. Di dalam perjalan itu semua butuh proses.

Kali ini gue mau bahas tentang “proses belajar”. Iseng aja sih pembahasannya tapi lebih tertuju kepada nilai hasil ujian yang telah lo jalanin selama kurang lebih 1 minggu. Di awal lo baru masuk materi pasti nyantai , ngikutin alur aja gitu. Nah pas h-7 / h-1 ujian itu yang namannya buku selalu ada di samping. Walaupun cuman nemenin doang, aslinya mah gadget yang ada di tangan. Selesai ujian hari pertama lega… tinggal nunggu sekian hari lagi untuk liburan. Selama hari-hari ujian ada aja hal-hal yang biasannya kita lakuin jadi di stop. Contoh data paket di nonaktifkan atau sengaja gak di isi, nonton TV diganti jadi baca buku, abis subuh yang biasanya tidur lagi jadi melek untuk sekedar baca buku.

Bagi lo yang gak terlalu suka ngapalin/ baca materi-materi yang banyak banget tulisan pasti dihajar habis dah tuh buku. Siang malem di baca ya walaupun tetep aja yang nyangkut dikit, setidaknya udah berusaha lah ya. Nah untuk lo yang gak terlalu suka sama pelajaran yang berbau ANGKA pasti udah puyeng duluan pas ngeliat buku isinya kebanyakna angka daripada tulisan. Kebanyakan orang sih pasrah di pelajaran angka, bersyukur banget kalau pilihan ganda semua.

Pas sedang ujian kalau yang biasa ngelirik sih pasti ada aja jalannnya, padahal dari rumah udah di niatin banget “Kali ini gue gak mau nyontek”. Tapi godaan di sekolah lebih besar dari niat awal kita. Emang sedikit susah sih ya ngilain kebiasaan buruk kayak gitu, butuh waktu yang lama dan niat yang lebih kuat. Beda lagi kalau yang jarang / gak mau ngelirik, biasanya mereka lebih yakin tang-ting-tung daripada harus ngelirik jawaban ke temen.

Sebenenrnya gue bingung kenapa harus ada ujian kayak gitu, apalagi UN. Kan yang harusnya di banggakan itu adalah proses bagaiman akita belajar bukan proses akhir kita belajar. Pasti sering banget kejadian orang yang bisa dikatakan “nilainya bagus” dalam keseharian seketika merosot saat ujian. Banyak banget tuh gue sering nemuin. Kalo kata ortu sih “yang penting prosesnya bukan hasil akhirnya”

Gue sih cuman mau bilang , “bersyukur aja atas apapun yang didapat dari hasil ujian nanti, kalaupun saat proses belajar kita udah maximal tapi saat ujian seketika merosot. Mungkin nasib baik sedang tidak berpihak ke kita.” Dan “untuk yang (saat belajar) prosesnya kurang maximal tapi saat ujian hasilnya maximal, bersyukurlah dan bulat kan lah tekad untuk membuktikan bahwa apa yang kita dapatkan bisa kita pertanggung jawabkan”

0 komentar:

Posting Komentar