Kamis, 04 Desember 2014

Bedalah Dengan Berani



                                               
            Sering gak sih ngerasa ada di posisi dimana lo harus memilih diantara dua pilihan? pilihan yang A kalau lo ambil bisa buat lo beruntung tapi bisa juga buat lo gak beruntung, pilihan yang B juga sama. Loh? gak ada bedanya dong?. nah bedanya di dua pilihan itu kalau yang A lo harus jalanin pilihan itu sendirian , tapi kalau yang B lo bakalan jalanin rame-rame. Gue yakin sih kalo banyak diantara lo yang bakalan milih B karena memang sudah banyak terjadi. Tapi kalau pilihan B lo lagi gak beruntung pasti sering terucap dimulut lo “Ah, kalau tau jadi gini gak bakal deh gw ikut-ikutan mereka” ,kalau pilihan B lo lagi beruntung banyak yang ucap “ yes, untung gue gak jadi ikut mereka”. Udah tak bisa dipungkiri lagi hal semacam ini karena memang akan dan selalu terjadi di sekeliling kita.
   
         Di tulisan gue kali ini bakal gue bahas hal seperti judul diatas dengan menyangkut pautkan dengan budaya pelajar kita, apalagi kalau bukan “mencontek”. Jujur gue salah satu orang yang memang paling gak suka kebiasaan seperti ini, apalagi saat ujian. Tapi mau gimana lagi percuma dibilangin berkali-kali sampe mulut berbusa juga gak bakalan ada hasilnya. Banyak banget dampak negativenya tapi bukan berarti gak ada dampak positifnya. Contoh dampak positifnya sih seperti dulu nenek moyang kita yang pertama kali menemukan bahwa tanaman singkong itu enak rasanya kalau direbus, nah dijaman kita sekarang singkong rebus udah dijadiin kreasi makanan yang luar bisa enak dan indah dipandang. Awalnya dari mencontek yang niatnya untuk mengembangkan agar lebih baik dan baik lagi. Kalau mencontek seperti ini gue sih setuju-setuju aja. Tapi dampak negative dan positif mencontek itu bagaikan 1 : 1.000.000. Coba mencontek saat ujian hmmm….

          Menurut gue kebiasaan mencontek saat ujian itu banyak efek sampingnya salah satunya kita jadi gak percaya diri akan hasil sendiri. Biasanya sih kalau otak udah skakmat ujung-ujungnyan gitung kancing, baca bismillah sambilnunjukpilihanabc, tang ting tung , cap cip cup dansebagainya. Memang paling bisa diandelin ya jawaban mencontek kalau otak skakmat “yang penting lembar jawaban gue keisi dan kalaupun jawabanya salah , salahnya rame-rame ini”. Seringgak lo denger kata-kata kayak barusan ?atau lo yang pernah ngucapinnya ?. nah nyambung nih sama judul kita kali ini. Coba lo baca lagi kalimat tanda kutip yang gue tulis di paragraph awal. Kalau gue pribadi sih ya bakalan pilih B karena GUE BERANI BEDA. Kalau masih tahap pemula atau baru mencoba sih pasti berat banget buat milih B, godaannya dahsayat dah. Missal “waktu tinggal 10 menit lagi eh ternyata lo baru bisa menjawab 10 soal dari 30 soal, tuh mata udah gak tahan buat lirik kanan kiri depan belakang siap untuk nyalin jawaban temen” atau “lo udah selesai tapi lo ragu dengan jawaban lo dan lo takut nilai lo bakalan jelek, muter otek dah tuh yang awalnya nanya temen buat bandingin jawaban malah jadi ikutan nyalin jawaban temen”. Udah jadi tontonan keseharian gue itumah khususnya saat UTS maupun UAS.

            Coba dong lo sekali-sekali bilang “Gw lebih milih remedial tapi dengan hasil ulangan gue sendiri. Dari pada gue nyontek hasil temen tapi gue gak paham sama sekali” bukan hanya dibilang tapi juga dijalani kalau udah biasa sih bakalan jadi prinsip. Sayang loh kita sekolah 12 tahun (umumnya) tapi kita jarang menikmati hasil kerja keras kita dalam belajar. Disekolah hanya jajan, ngobrol, dan mencontek. Liat orang tua kita dirumah mereka banting tulang untuk membiayai kita sekolah tapi apa balesan kita terhadap mereka?. Tulisan gue kali ini sih hanya sekedar berbagi pengalaman syukur-syukur ada sedikit pelajaran yang bisa kalian ambil. :)

0 komentar:

Posting Komentar