Pendakian Sulung #1



Adakah dari kalian yang suka sama foto-foto pemandangan alam semesta ini?
Adakah dari kalian yang bermimpi atau berniat menjejakan kaki ke tempat tersebut?
Adakah dari kalian yang menyesal saat mencoba untuk mencapai tempat indah itu? Atau malah kalian ketagihan dan melanjutkan menjelajah ke tempat yang lain?

Gue pun akan turut menjawab.
Pertama yaps gue selalu kagum dan terkesima saat melihat foto-foto pemandangan alam yang keren terutama Indonesia yang banyak mempunyai gunung. Bagi gue wisata alam yang ada di Indonesia gak kalah keren dengan negara-negara lain.
Kedua gue selalu berkhayal bagaimana suasana yang ada dalam foto tersebut, pasti keren parssss, pasti sejuk, pasti indah, pasti tentram dan pasti-pasti yang lainnya.
Ketiga, gue pernah mencoba buat mewujudkan khayalan gue untuk menjejaki kaki di tempat tersebut. But, what happen aya naon? Gue malah dibikin trauma buat mencoba, untungnya itu hanya bertahan beberapa bulan hehehe. Sisanya gue bisa merajut mimpi lagi ketempat-tempat tersebut.

Cerita sedikit saat gue mencoba mewujudkan salah satu mimpi gue.

            Waktu itu sekitar bulan desember 2016, gue emang orang yang selalu bisa terkesima dengan foto-foto pemandangan alam Indonesia terutama gunung. Dari SMK gue terus bermimpi suatu saat bisa menjejakan kaki ke puncak semeru, mimpi ini muncul setelah gue menonton sebuah film yang keren yaitu “5 cm”. Setelah lulus dari SMK gue berniat mengikuti kegiatan pecinta alam, dan ketemulah gue dengan salah satu organisasi pecinta alam.

                Gue inget banget pertanyaan gue (buat diri sendiri) kala itu : Gimana sih rasanya naik gunung? , gue gak mau naik gunung hanya holiday yang kalau sudah sampe puncak terus kita balik lagi tanpa ada acara apapun, kayaknya kalo pendidikan seru soalnya mereka gak hanya naik gunung tetapi juga punya acara disana. Tapi alasan paling kuat gue buat tetap bertahan di organisasi ini adalah gue mau “melupakan tentangnya”.

                Hmmmm, silahkan kalau kalian mau menghakimi gue lebay. Tapi jujur saat itu gue bener-bener sedih karena pisah, dan gue muter otak gimana nih caranya biar gue gak galau terus-terusan. Akhirnya alasan gue buat ikut organisasi pecinta alam semakin menggebu “demi melupakannya” (maafkan abang-abang dan teteh-teteh aing tak pernah cerita tentang ini). 

                Pendidikan dimulai dengan perkenalan para kakak-kakak senior, dilanjut dengan materi tentang organisasi itu sendiri, hari-hari selanjutnya (selama 7 hari) kita belajar tentang PPGD (Pertolongan Pertama Gawat Darurat) khususnya di hutan, navigasi darat, survival, teknik mountenering. Semua materi itu diberikan untuk mempersiapkan kami nanti saat praktek lapangan di medan sebenarnya (read : gunung).

Setelah sebulan menjalani proses pendidikan akhirnya tibalah saat dimana kami dituntut untuk mempraktekan apa yang telah diajarkan selama pendidikan indoor. Sebelum hari H gue dan temen-temen seangkatan gue dibikin sibuk dengan alat-alat yang harus dipersiapkan untuk disana. Gak tanggung-tanggung kami ke gunung selama 10 hari! Bagi gue yang pemula, sepuluh hari adalah waktu yang lama, namun bagi hati kecil gue “mungkin waktu segitu dapat meredakan kegalauan yang gue alami”. 

                Gue inget saat disuruh nulis surat kesediaan ikut kegiatan outdoor, jadi kita tuh disuruh tanda tangan sebagai bukti bahwa kita setuju mengikuti pendidikan outdoor selama  sepuluh hari tanpa adanya paksaan. Selain itu kita disuruh menuliskan pesan terkahir untuk kedua ornag tua kita, dan orang-orang yang kita sayangi. Bener-bener disitu tuh mata gue berkaca-kaca untung aja gak kejer haahaha, gue nangis bukan karena gue takut gue hilang dihutan tetapi karena gue berasa curhat tentang hati gue disitu, karena gue buat surat khusus “dia” yang inti dari isinya itu gue minta maaf kalau ada salah selama ini sama dia, gue ngaku kalau gue masih sayang sama dia, gue ngaku kalau gue gak bener-bener pergi dari dia, dan kalau nanti gue hilang dan gak bisa kembali gue harap dia bisa menemukan pengganti gue (ya walaupun ada atau gak adanya gue, dia tetap bakalan cari pengganti gue, jadi gak ngaruh sih wkwk).

                Kita dikarantina selama satu malam, bener-bener kalang kabut dah. Logistik makanan gak semua orang lengkap, akhirnya kita dikasih waktu sampe jam 1 malem untuk memenuhi semua logistik yang kurang. Logistik alat apalagi, kita udah kehabisan duit tapi harus dapet tuh alat karena kita ditanamkan prinsip “Alat adalah nyawa kalian saat di alam”. Diomelin sih pasti, dibentak sana sini, dihukum tengah malem, dan ya gue sih fine fine aja toh yang penting gue gak galau lagi, fikiran gue bisa normal lagi gak melulu tentang “dia”. Akhirnya logistik kita kelar jam 2 malam. Kita diizinkan tidur untuk mempersiapkan tenaga untuk besok, karena pasti menguras tenaga banyak dikarenakan pendakian pemula. Beda pasti rasanya kita jalan jauh di jalanan yang datar dengan jalan jauh di jalanan yang menanjak. 

                Pagi-paginya kita dibangunkan subuh untuk sholat shubuh dan olahraga, setelahnya kita sarapan. Setelah itu kita packing ulang barang, bener-bener disortir  tuh barang jangan sampe barang-barang yang gak begitu penting malah dibawa karena  itu hanya akan menambah beban saja. Barang bawaan kita sama rata, dan disitu gue merasa bodoh karena gak sanggup ngangkat cariel sendiri, gils broh 80 liter. Pendakian pertama suruh bawa 80 L. malah packinannya padet udah deh makin-makin dah tuh beratnya, jadi wajarin aja ye kalau gue saat itu selalu kena omelan dan bentakan gara-gara sering gak bisa ngangkat cariel sendiri. 

                Setelah packing kita diarahkan meuju lapangan depan kampus untuk menunggu jemputan, yaitu bis TNI. Beberapa senior menyambut kami, memberikan semangat untuk menjalankan pendidikannya. Tawa canda terukir disitu, tapi siapa sangka saat mobil mulai berjalan disitulah perang dingin dimulai eh gak dingin deh tapi perang panas dimulai. Untungnya kakak senior yang satu mobil dengan kita buakn tim sangar, jadi kita masih bisalah bercanda-canda selama perjalanan.


(Februari, 2017)

Komentar

  1. Wahh kak cerita nya asikk bngt...salut dehh sma cerita nya...apa lagi sma alesan pling kuat msk mapala nya karna "dia" wkwkwkšŸ˜…... šŸ‘šŸ‘

    BalasHapus
  2. Paling sukaa pas bagian kk cerita tentang pencinta alam...šŸ‘šŸ‘

    BalasHapus

Posting Komentar