Tebus Dosa Berujung Kisah #1

 

               Berjumpa kembali dengan background cerita yang sama namun judul dan alur yang berbeda. Seperti yang udah gue janjikan di tulisan sebelumnya, kali ini gue akan berbagi cerita tentang pengalaman gue selama jadi panitia. Mengindari cerita yang berulang, kali ini gue gak akan bahas detail selama 8 hari dilapangan (saat gue jadi panitia, proses pendidikan berlangsung 8 hari. Di cut 2 hari karena beberapa pertimbangan).

                Berawal dari ke-gabutan gue selama 4 bulan yang memunculkan rasa rindu untuk berkegiatan di lapangan, singkat cerita akhirnya gue mendekat kembali ke organisasi pecinta alam lagi (sebelumnya sempet vacum beberapa minggu). Nah pas banget perekrutan anggota, coba-cobalah gue nimbrung ikut kegiatannya. Gue dari dulu emang suka kalau disuruh main ke sekret orang, ya walaupun ujung-ujungnya gue yang paling rewel minta pulang (maapkan ya teman-teman). Jadilah gue tim logistik alat, yang nyebarin surat sana sini buat dapetin pinjeman alat. Kemudian berhubung gue punya basic dalam PPGD, gue pun akhirnya di patenkan menjadi tim medis saat dilapangan.

                Niat gue untuk ikut serta menjadi panitia pendidikan kali ini adalah untuk “menebus dosa”, anggeplah itu bahasa kiasan karena memang ini tidak ada unsur SARA. Dosa yang gue maksud disini ialah tentang dua kejujuran yang kemarin udah gue ceritain ke kalian. Malam sebelum pendakian gue sholat isya tuh, gue nazar biar bisa dikuatkan selama 8 hari kedapan. Intinya gue minta selama proses pendidikan dilapangan nanti gue harus bisa bangun sendiri dikala jatuh, bisa kuat bawa carriel sampe pulang, gak minta bantuan orang lain saat jatuh, dan gak ngebikin orang lain ribet karena gue.

                Kalau boleh jujur gue nethink banget, parno banget sama carriel yang tinggi. Pikiran gue udah kemana-mana, membayangkan hal-hal buruk yang belum tentu terjadi. Banyak banget pertanyaan nethink yang ada diotak gue, seperti :

      - Carrielnya tinggi-tinggi melebihi kepela gue, kira-kira gue nanti jalan gimana?

      - Gue kuat gak ya bawa carriel berat? Tahun kemarin aja gue dibawain carrielnya.

-     - Gue bisa cepet gak ya jalannya? Katanya panitia harus lebih cepet jalannya dibanding peserta.

-     - Gue disana bakal jatoh-jatohan lagi gak ya ? Carriel gue bakalan dibawain lagi gak ya ?

 -    - Nanti kalau gue disana “diingetin” lagi gak ya ?

      - Bakalan di push bareng peserta gak ya ?

-     - Disana gue bisa nolong orang gak ya ?

-     - Apa malah gue yang ditolong ?

- Gue bakal di cengin gak ya ? Kalau nanti gue gak bisa angkat carriel gue sendiri. Dan blablabla.

                Gue galau antara tetep ikut atau balik kanan, pertanyaan-pertanyaan itu sungguh sangat mengganggu niat gue. Tapi gue bener-bener pengen bales kekalahan gue ditahun kemarin, rasanya tuh gue kalah banget ditahun kemarin, bener-bener culas. Dengan “Bismillah” gue serahin semuanya sama sang pemilik alam semesta. Dengan rasa bimbang yang luar biasa akhirnya gue memilih untuk mengistirahatkan tubuh untuk menenangkan jiwa sejenak, kemudian aku terlelap.

                Kami bangun pagi-pagi untuk melanjutkan packingan dan memantau pergerakan peserta. Barang-barang pribadi gue udah dipacking dari malem sisanya barang logistic konsumsi yang dipacking rada siangan. Setelah carriel gue beres packing, waktunya menimbang tas di timbangan beneran ini bertujuan untuk penyama rataan beban yang dibawa oleh setiap orang. Pas gue angkat carriel gue, gilsss berat bro terus hasil timbangan menunjukan angka “21 kg” ntaps kan ?.  Tapi akhirnya gue packing ulang karena untuk cewek minimal 18 kg, sedangkan temen gue ada yang baru 16 kg. jadilah beberapa barang yang ada di carriel gue di switch deh tuh, beban carriel gue berkurang jadi 18,6 kg tapi bagi gue walaupun sudah berkurang tetep aja berat.

                H-1 jam keberangkatan tiba-tiba salah satu anggota logistik dateng ke ruangan panitia, dia mengabarkan bahawa ada carriel peserta ada yang robek dan tidak layak pakai untuk pendidikan dan dia liat gue lagi bongkar carriel dan jadilah carriel gue ditumbalkan untuk peserta. Pas banget gak ada carriel yang gede-gede lagi jadi gue pake carriel yang lebih kecil dari sebelumnya. Gue amat sangat bersyukur atas kejadian itu, beban carriel gue pas dengan kemampuan gue, tinggi carriel gue juga pas untuk kenyamanan gue trekking. Alhamdulillah banget bener-bener gak nyangka doa gue semalem dijabah ;’).  Walaupun gue harus mengorbankan jaket dan sleeping bag gue (karena gak muat kalau ditaro di carriel), yaudahlah gapapa gue kedinginan disana masih banyak yang bisa gue pinjemin jaket, daripada gue gak kuat angkat carriel lebih nyusahin dan malu-maluin.

                Setelah dirasa semua packingan sudah selesai dilanjutkan upacara pelepasan dan mulailah perjalanan kami ke salah satu gunung dan hutan yang ada di Indonesia. Gue berada dibis peserta padahal niatnya gue selama dijalan pengennya tidur tapi apa daya karena gue tim medis jadi harus selalu mendampingi peserta, tak disangka ternyata selama diperjalanan mayoritas peserta pada terlelap dan jadilah gue ikut terlelap, Alhamdulillah. Disini gue gak sendiri, tim medis terdiri dari 3 orang (2 cewek dan 1 cowok) nah cowok inilah yang menjadi komandan medis gue, sebut saja dia “abang” hehehe. Nah dimobil peserta gue dan abang yang standby begitupun di skenario perjalanan.

                Sesampainya di kaki gunung, panitia disuruh jalan duluan ke tempat salah satu rumah penduduk setempat. Gue sih ikut intruksi aja ya disuruh jalan ya jalan, disuruh berhenti ya berhenti. Eeeehhhh gue malah keterusan ngikutin panitia buat jalan, alhasil gue bukannya ngedampingin peserta malah jadi ngedampingin panitia. Wkwkwk jadi bahan eval deh gue dihari pertama. Untung aja si abang ngikutin peserta kalau gak abis deh tim medis di cengin gak professional dalam bertugas.

                Kita ngecamp di camp satu cuman sehari semalem besoknya udah pindah ke camp 2, nah saat menuju camp 2 gue ngikut bersama abang buat standby di dekat peserta. Dag dig dug banget nethink lagi, pikiran gue saat itu “gimana kalau nanti gue lebih lambat dari peserta?” “gimana kalau nanti gue jatuh didepan peserta?, gue mencoba menenangkan diri dan mencoba memberanikan diri ambil resiko. Dan dari sinilah kisah kasih gue dimulai……

.

.

.

Nb : anggep aja ini prolog, niat awalnya gue emang cuman mau certain bagian kisah kasihnya aja tapi apa boleh buat ide menulis gue mengalir begitu saja. Alhasil beginilah jadinya, menceritakan apa yang gue rasa saat detik-detik menjadi panitia. Maklumlah kalau nulis memang butuh membebaskan pikiran, gue gak jamin dipart selanjutnya bakalan setesai bisa aja bersambung ke part 3, sudah cukup kalian nikmati saja. Tinggalkan kritik dan saran juga boleh hehehe.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pendakian Sulung #1

Senja Dikala Itu